Cerita Wansoeboen dari Belanda tentang Sejarah Kei

The Islands Kei (juga disebut Kai Islands ) adalah sebuah kepulauan di Maluku Selatan, Indonesia dengan luas total 1438 km persegi. Pulau-pulau paling penting dalam kelompok ini adalah Kai Besar dan Kai Ketjil. Titik tertinggi adalah 900 m dan terletak di Kai Besar.

Kai Ketjil ( Kei Kecil , Kecil atau Rendah Kei; dalam bahasa lokal Ewavs: Nuhu Roa) adalah sebuah pulau di Kepulauan Kei di Maluku, Indonesia. Pulau-pulau di sekitar pulau ini diciptakan oleh formasi karang. Dibandingkan dengan Kai Besar, pulau ini sangat datar, kecuali untuk desa Namar (Pegunungan Kelmanut) dan Masbait (Pegunungan Gelanit), yang naik jauh di atas lingkungan mereka. Pada masa-masa awal Kei Kecil dibagi menjadi tiga distrik: Dullah, Tual dan Danar. Ibu kota Kepulauan Kei terletak di pulau ini: Tual. Desa Langgur dianggap sebagai ‘kota’ penting kedua.

Menurut sumber kuno, Portugis telah memberikan nama Kei ke kepulauan ini karena tanahnya yang berbatu ( kayos berarti batu, batu, tebing, atau karang). Penduduk asli sendiri berbicara tentang ‘ewav’, yang berarti ‘kayu’ ( e atau ai ) dan ‘babi’ ( wav ) tanah.

Sekitar seratus keluarga dari Kei Kecil tinggal di Belanda; mereka sebagian besar beragama Katolik.

Kai Besar (juga disebut Kei Besar , Greater Kei; dalam bahasa lokal Ewavs: Nuhu Yut ) adalah bagian dari Kepulauan Kei di Maluku, Indonesia. Pada dasarnya terdiri dari empat kelompok:

Kei Besar (Kei Besar, juga dikenal sebagai Kei Tinggi)

Kei Kecil (Kei Kecil, juga dikenal sebagai Laag Kei)

kelompok Tayando

kelompok Kur

Di titik utara dan selatan Kei Besar orang menemukan potongan formasi karang, sangat mirip dengan Kei Kecil. Pulau ini terdiri dari medan gunung yang berat dan membentuk satu pegunungan. Puncak utama naik ke ketinggian hampir 900 meter. Menurut sumber lama, Kei Besar terdiri dari 7 distrik: Waaijer, Elat, Nirun, Fer, Jamtil, Eli dan Watlaar.

Belanda memiliki sekitar seratus keluarga dari Kei Besar; mereka sebagian besar Protestan di sana.

Kei – Sejarah: Kepulauan Kei

1. Pendahuluan

Kepulauan Kei (atau Kepulauan Kai), lebih mengenal Keiezen dengan nama Ewav dan terdiri dari Nuhu Yut (Kei Besar), Nuhu Roa (Kei Kecil), Nuhu Dullah, Kepulauan Toyando, dan Kepulauan Kur. Keiezen beragama Katolik, Protestan, dan Islam.

1.1 Sejarah hingga sekitar 1500 M. Chr.

Sedikit yang diketahui tentang sejarah awal Kei. Bagaimanapun, Kepulauan Kei pasti dihuni untuk pertama kalinya sejak awal era. Sejak zaman itu, mereka terus-menerus dikunjungi dan dihuni oleh orang-orang dari wilayah barat dan utara kepulauan India, yang meninggalkan daerah-daerah itu untuk mencari pemukim baru yang muncul atau mencari daerah pemukiman baru. Geurtjens (MSC), seorang misionaris Hati Kudus, mencatat sejumlah kisah (ia menyebut mereka ‘legenda’) di awal abad ini, yang merujuk pada sejarah awal dan asal-usul mitologi Kepulauan Kei. Nyaris tidak ada sejarah tertulis dari masa lalu.

Pada periode penguasa besar kerajaan Majapahit, Hayam Wuruk, dan penakluknya Gajah Mada, tulisan-tulisan dari periode itu, dalam pelayaran ekspansi ke pulau-pulau timur kekaisarannya, disebut pulau Muar, di mana kemungkinan besar Kepulauan Boulder, khususnya Kepulauan Toyando, dimaksudkan.

1.2. Dari sekitar 1500

Gelombang migrasi Keiezen terakhir pasti terjadi sekitar tahun ini. Keiezen berbicara tentang 5 kelompok, yaitu:

1. Kelompok Bali-Lombok;

2. kelompok Luang Leti-Luang Mobes;

3. Kelompok Banda-Gorong;

4. Kelompok Tido Ternate;

5. Kelompok Bugis-Makassar.

Bangkitnya Islam (sekitar akhir tahun 1300) dari Sumatera ke Jawa berarti runtuhnya kerajaan Hindu Majapahit. Mereka bercokol di benteng terakhir Bali (yang, sampai saat ini, masih beragama Hindu). Namun, ketegangan dan perang dengan kekaisaran Islam begitu mengancam sehingga banyak yang lari ke bagian timur kekaisaran pulau itu.

1.2.1. Kelompok Bali-Lombok.

Sebagai ilustrasi:

“Cerita berlanjut bahwa Kasdew (= Kasta Dewa, kasta tertinggi) dari Bali menetap dengan rombongannya di Kepulauan Kei. Kapal terdampar di Nuhu Roa. Kapalnya mengebor sebuah teluk di tanah yang masih ada sampai sekarang. Sorbait (lih. Soerabaya) disebut. Ia mendirikan sebuah desa di sana OhoiVur [Ohoi = desa & ‘Vur’ mungkin berasal dari nama di mana Kasdew juga dikenal, yaitu Halaai Yam Vur (Hayam Wuruk?)]. Kei “dalam sebuah kekacauan “dan Kasdew membawa ‘adat’ di sana.”

(Dari: “Ngilngof, masa ke masa” oleh Resubun (MSC))

NB ‘Adat’ berarti peraturan untuk interaksi sosial.

1.2.2. Luang Leti & Luang Mobes

Sebagai ilustrasi:

“Leti adalah sebuah pulau kecil di dekat Timor. Para migran dari Luang Leti mengatakan bahwa nenek moyang bermimpi bahwa seekor ikan besar (Penjajah baru Portugal?) Akan memakan pulau itu. Karena di masa lalu baru-baru ini penerbangan dari bagian barat diketahui oleh kebangkitan Islam, adalah logis untuk melanjutkan rute pelarian lagi. Melalui TNS (= Teun, Nila dan Serua) mereka diberitahu bahwa kekuatan besar naik di utara. arah timur ke Tanimbar, Aru dan Kei. “

NB Mobes adalah wilayah Maubessi di Timor, bekas daerah pemukiman kelompok Luang Mobes.

1.2.3. Kelompok Banda-Gorong

Orang-orang Banda melarikan diri dari genosida Jan Pieterszoon Coen pada tahun 1620. Mereka menetap di Tual, Nuhu Dullah, Elat, sebenarnya Wadan Elat (= Banda Elat) dan Eli (= Wadan Il, atau Banda Eli = Banda Baru). Elat dan Eli ada di Nuhu Yut. Penduduk Banda Eli membawa bel dari Banda dan menyumbangkannya kepada Raja van Watlaar, yang memberi mereka Eli sebagai ucapan terima kasih. Orang-orang Banda mempertahankan bahasa mereka sendiri sampai sekarang. Orang-orang Goronger melarikan diri dari kekuasaan kolonial yang mengancam dari Kepulauan Ambon-Lease.

Ini menarik untuk penafsiran hubungan adik-kakak antara Keiezen dan Ceramese, tentang mana Keiezen memiliki sejumlah interpretasi.

Interpretasi 1 :

Dari kisah Nunusaku, keramik menafsirkan bahwa ada pemisahan saudara, dengan seorang adik lelaki berangkat ke Kei. Seorang wanita tua masih berperan dalam varian Keiese.

Interpretasi 2:

Berdasarkan kisah orang-orang Wair di utara Nuhu Yut. Penduduk Wair meninggalkan desa mereka, yang sebagian menyebar ke Kei dan sebagian lagi, melalui Rozengain (Banda), menuju Seram. Mereka menetap di Ceram, termasuk RumahKei. Menurut ide Keiese, orang yang pertama kali menetap di suatu tempat adalah ‘kakak’. Dengan kata lain Keiezen dalam cerita ini adalah ‘kakak’ dan orang Skammis ‘adik’.

Interpretasi 3:Ini berdasarkan koneksi Gorong. Raja Amar, di Gorong, berkuasa atas seluruh Seram Timur. Dalam rasio itu, Keiezen memiliki peringkat ‘kakak’. Tapi di sini rasio adik-kakak hanya berlaku untuk Eastern Ceram.

Meskipun rasio umumnya dihormati menurut interpretasi pertama, rasio yang benar agak di tengah.

Saya ingin menyentuh dua hal tentang hubungan ini. Pertama-tama, perlu dicatat bahwa kepulauan Maluku tidak hanya memiliki ikatan geografis / politik, tetapi juga ikatan yang ada jauh sebelum RMS. Kedua, kumpulan ‘Tiga SerangKei’, yang berasal dari Schattenberg, didasarkan pada rasio ini.

Dasarnya adalah kelompok Ceram / Kei. Grup ini adalah orang luar dalam acara RMS. Keduanya sering disebut sebagai ‘orang gunung’. Dari hubungan adik-kakak mereka membentuk semacam keterhubungan ganda. Kelompok ini menjadi lebih besar, karena semua orang Tenggara / Terselatan dipandang sebagai Keiezen. Dengan demikian Kei atau Keiezen menjadi identik dengan Tenggara / Terselatan. Orang-orang Suli-Waai bergabung dengan kumpulan ini karena pelaship mereka dengan kota-kota pesisir Seram Barat. ‘Tiga SerangKei’ dibentuk oleh: Suli-Waai, Seram dan Tenggara / Terselatan. Bahkan sekarang Anda dapat melihat jejak ‘

1.2.4. Kelompok Tido Ternate

Kelompok ini datang, mungkin secara logis, sebelum kelompok Banda-Gorong.

1.2.5. Kelompok Bugis-Makassar

Kelompok ini berakhir di Kei melalui perilaku perdagangan kewirausahaan mereka.

1.3. The LORLIM / URSIW.

Perang Lorlim dan Ursiw telah menjadi tempat penting dalam sejarah Kei. Saya akan mencoba memberikan garis besar singkat dari periode itu. Namun, Anda benar-benar menyadari bahwa ada versi yang berbeda, karena mereka direkam dari transfer lisan dan karenanya sensitif terhadap interpretasi informan. Perlu juga dicatat bahwa perjanjian ini tidak muncul dalam Nunusaku. Ini sering dikacaukan dengan Patasiwa-Patalima. Satu-satunya perjanjian adalah angka 5 dan 9.

1.3.1.1. Asal usul Ursiw.

Ursiw (‘Ur’ = karbouw; ‘siw’ = sembilan) berasal dari Nuhu Roa. Tabtut, putra Kasdew, menyebarkan ‘adat’ tentang Nuhu Roa. Salah satu putrinya menikahi Arnuhu, yang menjadi Raja Danar, Nuhuroa. Putri Tabtut yang lain, Sakmas ini, menjadi raja Wain. Kedua Rajas, bersama-sama dengan Raja Dullah, membentuk dasar Ursiw.

Ursiw diberi nama ini karena bangkai dibagi menjadi sembilan bagian, yaitu:

1. Raja Danar (kepala);

2. Halaai (= Kapitan) Ngursoin (mata);

3. Halaai Elar (gigi);

4. Halaai Mastur (tanduk);

5. Raja Wain (bahu dan hati);

6. Halaai Ohoinol (perut);

7. Halaai Uf (kaki kanan);

8. Halaai Marvun (ekor);

9. Raja Dullah (kulit).

Setiap bagian yang diperoleh melambangkan fungsi dalam perjanjian. Selain Dullah, yang ada di Nuhu Dullah, tempat-tempat lain ada di Nuhu Roa. Kemudian, 2 raja ditunjuk di Nuhu Yut, yaitu raja Watlaar dan Raja Yamtel, yang memiliki bagian utara pulau sebagai daerah kekuasaan. Tanda perjanjian mereka adalah darah merah, “larwul”, dari “seruk afferak”, parang yang diambil oleh Tabtut dari kunjungan ke tanah ayahnya, Bali.

1.3.1.2. Asal usul Lorlim

Lorlim berasal dari Nuhu Yut. Setelah kunjungan Tabtut ke Bali, armadanya berakhir dalam badai. Beberapa, dipimpin oleh Teleleuw, terdampar di pantai Ohoilim, di pantai timur Nuhu Yut. Dia membawa tombak dari Bali. Tombak itu dicuri saat dia beristirahat dan tidur di pantai. Tombak menjadi simbol Lorlim dengan nama “Ngabal” (Nganga Bali = tombak dari Bali).

Di bawah Lorlim (‘Lor’ = paus sperma; ‘lim’ = lima) seekor paus sperma yang telah terdampar di darat terbagi:

1. Raja Fer (kepala);

2. Halaai Langgiar (gigi);

3. Halaai Tutrean (sirip samping);

4. Raja Nirun (perut);

5. Halaai Uwat (ekor)

Lorlim diwakili sebagai Naga, naga mitologis. Kemudian, raimas diangkat oleh Lorlim di Nuhu Roa, yaitu di Rumaat, Ibra dan Tetoat.

1.3.1.3. Lor Lebai.

Selain dua kelompok yang disebutkan, ada sejumlah desa yang tidak bergabung dengan mereka, seperti Tual dan Werka. Mereka disebut Lor Lebai. Sebagian besar Lorlebai kemudian bergabung dengan salah satu dari dua kelompok, sebagian mengingat intensitas perjuangan dan kekuatan kedua kelompok, yang tidak membuat posisi Lor Lebai lebih aman.

1.3.2. Perang.

Fungsi aliansi yang disebutkan di atas adalah untuk memperkuat posisi. Suatu jenis hukum dibuat, Larwul Ngabal, yang harus diikuti oleh kedua kelompok. Jika terjadi pelanggaran, misalnya, misalnya dalam perselisihan perbatasan, penghinaan dan sejenisnya, bantuan sekutu dicari.

Menurut lagu-lagu lama, 10 perang (Fuun Lorlim-Ursiw) terjadi pada Kei. Ini terjadi pada abad ke-17. Ini dapat disimpulkan agak dari fakta bahwa Banda Eli adalah hiu terkemuka dari Ursiw. Orang-orang Banda menetap di Kei pada awal 1600. Selain itu, kapal dagang VOC melaporkan perang Kei pada abad ke-17. Perang terjadi di seluruh Kei dan telah memberikan pengaruh besar pada masyarakat, khususnya aliansi.

1.4. Asosiasi

Selain perjanjian Lorlim-Ursiw, ada sejumlah perjanjian lainnya. Pertama saya menyebutkan Teabel. Ini dikenal di Maluku Tengah sebagai ‘pela darah’. Ini adalah satu-satunya spesies pela yang dikenal di Kei. Aturan larangan pernikahan berlaku di sini. Terlihat di Teabel, bahwa dalam semua kasus itu adalah pelasch antara desa atau distrik Ursiw dengan desa atau distrik Lorlim.

Kedua, saya memanggil Koi-Maduan. Ini adalah aliansi antara matahrumah dan seluruh desa. Hubungan ini memiliki 2 jenis. Keduanya menunjukkan hubungan utang antara Koi dan Maduan.

Ketiga, saya memanggil Yan Ur-Mang Ohoi. Ini adalah ikatan pernikahan antar desa, di mana Yan ur adalah pengantin wanita dan Mang Ohoi pengantin wanita.

Yang keempat adalah Belan Teran-Belan Yanan. Hubungan ini berawal pada perang Lorlim-Ursiw, di mana belans (lih. Kora-kora) bertempur berpasangan. Ini adalah semacam hubungan pertemanan atau senjata saudara.

Ada, misalnya, sejumlah hubungan yang tidak begitu relevan untuk disebutkan. Namun, menarik untuk mengetahui bahwa sebagian besar Keiezen di Belanda tidak menggunakan istilah di atas. Istilah Molusia Tengah ‘pela’ lebih banyak digunakan untuk semua hubungan. Mungkin karena mudah.

1.5. Akhir abad ke-19

Iman Katolik diperkenalkan pada tahun 1889. Kepulauan Kei mempercepat perkembangan. Seorang Jerman (Langen) membuka pabrik kayu di Langgur. Umat ​​Katolik membuka pos Misi di kampung yang sama. Perawatan yang baik dari para ayah dan perjuangan melawan epidemi kolera mengakibatkan banyak orang di Nuhu Roa menjadi Katolik. beberapa tahun kemudian para pendeta Protestan datang dari kursus pelatihan di Maluku Tengah. Keduanya hanya bisa mengubah desa “pagan”. Di desa-desa Islam, yang sudah memiliki sejarah beberapa abad, mereka tidak mendapat tanggapan. Konversi sebagian besar bijaksana desa. Kepala klan utama yakin dan sisanya mengikuti secara alami.

Sekolah dimulai dengan munculnya iman, meskipun terbatas pada sekolah dasar. Katolik juga memiliki Sekolah teknik yang lebih rendah, yang berpotensi menjadi kursus lanjutan. Hanya di usia tigapuluhan adalah mungkin untuk mendapatkan pendidikan dasar di sebagian besar desa hingga kelas tiga. Kemudian mereka harus pergi ke Elat atau Tual untuk melanjutkan. Orang tua Keiese tidak suka membiarkan anak-anak mereka meninggalkan rumah, itulah sebabnya banyak yang menyerahkannya ke kelas tiga. Yang lain melihat sekolah sebagai kesempatan untuk melarikan diri dari kehidupan desa.

Apa yang tidak diperhitungkan oleh para rekrut adalah Perang Dunia Kedua, yang melemparkan kunci pas dalam pekerjaan bagi banyak orang.Mereka telah menandatangani kontrak sementara dan berharap untuk kembali ke desa mereka setelah masa pelayanan tertentu. Perang dan, khususnya, “tindakan polisi” memberikan perubahan yang sangat berbeda dengan rencana banyak orang.

2. Akhirnya

Keiezen juga mempertahankan budaya mereka di Belanda. Saya mempunyai gagasan bahwa kita melakukan ini di satu sisi untuk menunjukkan kekhasan kelompok kami dibandingkan dengan kelompok Maluku Tengah. Di sisi lain, kita tidak bisa melepaskan diri begitu mudah dari struktur budaya di mana kita terjalin.

Sebagai komentar terakhir, saya ingin menekankan bahwa di atas hanya sebagian kecil dari masyarakat Keiese dan karena itu tidak cukup untuk mengetahui Keiezen sebagai orang luar. Namun, itu memang memberi kesan.

Penulis: Dj. Rahantouknam

tualnews

tualnews.com adalah portal berita di Kepulauan Kei sebagai media publik penyambung suara hati masyarakat. semoga media ini menjadi sarana informasi dan publikasi yang aktual, tajam dan terpercaya

Exit mobile version