Pemuda Kei Papua Kecam Tualeka, Buat Gaduh dan Harus Minta Maaf

63 / 100

Tual News – Ketua Umum Komunitas Pemuda Kei di Kabupaten Mimika, Provinsi Papua, Yosep Temorubun mengecam pernyataan Iksan Tualeka yang viral di media sosial  facebook, terkait agenda pengukuhan Gubernur Maluku, Murad Ismail sebagai Raja Besar di Kepulauan Kei.

“  Saudara Iksan Tualeka secara sengaja menciptakan kegaduhan di publik,  hal ini sangat mengganggu situasi kehidupan kami anak-anak Kei baik yang ada di Kei maupun berada di tanah rantau. Setelah membaca  pernyataan Tualeka,  sebagai anak asli Kei yang tinggal di Mimika mengecam dan meminta  yang bersangkutan meminta maaf kepada masyarakat Kei di seluruh pelosok Nusantara, “ Pintah Temorubun, dalam Rilis Pers yang diterima tualnews.com, rabu ( 24/05/2022 ).

Tak Ada Raja Besar, MI Akan Dinobatkan Jadi Anak Adat Kei

Kata Temorubun yang juga Advokat di Kota Timika itu, kalau pernyataan Iksan Tualeka menimbulkan kegaduhan di publik.

“ Perlu saya tegaskan kalau di Kei tidak ada pengangkatan Raja diatas Raja, karena setiap Raja telah memiliki kekuasaan tersendiri secara turun temurun sesuai dengan tempat atau wilayah adat masing – masing, “ Jelasnya.

Tak Akui Murad Sebagai Putera Kei

Ketua Komunitas Pemuda Kei Mimika sangat menyesalkan pernyataan Iksan Tualeka, untuk menggiring opini publik pengangkatan Raja Gubernur Maluku Murad Ismail diluar dari orang Kei menjadi Raja diatas Raja.

Koedoeboen Pertanyakan Pertemuan Segitiga Murad, MTH dan Para Raja Kei ?

“  Saya pastikan kalau itu dilakukan,  akan menimbulkan kegaduhan di masayarakat Kei.  Kami anak Kei tidak mengakui itu,  karena tidak ada Raja di Kei dari orang bukan asli Kei. Cerita dari mana Raja Kei dari luar orang Kei,  coba buktikan apa di Kei,  Raja berasal dari luar orang Kei..?, “ Pintah Temorubun.

Dirinya bersama komunitas pemuda Kei di Papua memberikan waktu 1 x 24 jam kepada Iksan Tualeka untuk meminta maaf di media sosial.

Raja Kei Belum Tanggungjawab Dana Hibah 390 Juta Temuan BPK ?

“ Saya berikan waktu 1×24 jam kepada saudara Iksan Tualeka untuk meminta maaf di media sosial  kepada seluruh masyarakat Kei,  jika tidak dilakukan maka  kami tempuh langkah hukum, sebab pernyataan tersebut sangat melukai hati dan perasaan kami anak-anak Kei yang ada di Maluku dan di  tanah perantauan, “ Tegas Temorubun.

Advokat ini mengingatkan Tualeka untuk meminta maaf, sebab kalau tidak diindahkan, maka seluruh organisasi Kei yang ada nusantara sudah siap melaporkan hal ini  secara serentak diseluruh Polres dan Polda sesuai domisili anak-anak Kei.

( Media Tual News )

tualnews

tualnews.com adalah portal berita di Kepulauan Kei sebagai media publik penyambung suara hati masyarakat. semoga media ini menjadi sarana informasi dan publikasi yang aktual, tajam dan terpercaya

Komentar Pembaca Batalkan balasan

Exit mobile version