Kategori
Artikel Anda Artikel Anda

AI MAS NAA TNEBAR EVAV

AI MAS NAA TNEBAR EVAV

Tradisi adat dan budaya Kei memukul tipa -gong mengantar para penari di setiap acara adat dan serimonial

Tnebar Evav i nuhu yan ain naa Nuhu Roa tutu. Umat naa Tnebar Evav voho hir Kristen, voho Salamlam, ne voho vel hob r’taha wawat teten ub-nus i fo vusin. Adat evav i hob r’taha bok li re.

Norang tom ain n’mel-mel naa bal rayat Tnebar Evav i, lalain la naa nuhu yan i leran faa tuban ain na mtuk n’tal lanit. Tuban ni sasaai i tomat wau; baran –ran hir fit enhov urar ain.Hir r’var ai mas voat.

Ai mas ni ngain i kasber utan, ni roan i bakean ne ni vuan i mas. Ohoi ni sasaai rar lai tevat r’liik ai i. De faa kot ain n’ron navsumen re. In’ron haukai vuan i ma n’ot renan Lefmanut n’tub-dok na wa’id. Hira n’war na i fi n’yar n’ron waid. Renan n’tahang na n’denar yanan n’ron dedan defruan waid, renan n’lur ran fo yanan ni suk-suk i jad. Dedan n’utang kot i renan n’fea ai i ni hanga kbo na na ni vuan. Nuhu n’fitik mar fabriang ma na fdod dunyai kanimun. Doot laai n’su n’fakbohan bum. Ai mas i na mut ne ai hanga naa kot i renan liman ran i n’il fo sad-sad kot ain.

Sarit la bo, ai mas i leran n’vosak naa Tarnat. Baran – ran hir fit i ra fyait n,tal Tnebar Evav r’ba tabwaruk nuhu lilian. Leran hir ru jad sultan naa Tarnat enhov Tidor. Famehe haran ler i sad – sad, ain n’tal – tal ai mas hanga i, hob r’kulik naa Tnebar Evav. ****

Terjemahan Dalam Bahasa Indonesia

POHON EMAS DI TANIMBAR KEI

Tanimbar Kei adalah sebuah pulau kecil yang terletak di ujung selatan pulau Kei Kecil. Sebagian penduduknya memeluk agama kristen, sebagian memeluk agama Islam dan sebagian lagi masih memegang teguh kepercayaan para leluhurnya. Budaya Kei masih dipertahankan dengan baik sekali.

Dalam tradisi lisan yang hidup di masyarakat Tanimbar Kei, dahulu kala di pulau itu pernah turun dari langit sebuah tempat tidur berisi delapan saudara yang terdiri dari tujuh anak laki – laki dan seorang anak perempuan serta sebatang pohon emas.

Pohon emas itu berbatang lela, berdaun pakaian dan berbuah emas. Penduduk kampung sangat gembira menyaksikan pohon itu. Pada suatu malam seorang anak kecil menangis tak henti – hentinya. Anak kecil itu ingin mendapatkan buah pohon itu. Ia tidak dapat dibujuk untuk berhenti menangis. Ibunya yang bernama Lefmanut panik dan bingung. Karena tidak tahan lagi melihat anaknya menangis terus – menerus, menjelang malam ia pun mematahkan ranting dan memetik pohon emas itu. Tiba – tiba halilintar sambar – menyambar dan guntur pun menggelegar. Hujan lebat turun ke bumi . Seketika itu juga pohon emas menghilang. Ranting yang berada didalam tangan sang ibu serta merta berubah menjadi sebuah sad-sad kecil. Konon, pohon emas itu kemudian muncul di Ternate. Tujuh anak laki – laki bersaudara itu kemudian meninggalkan Tanimbar Kei. Mereka menyebar di beberapa tempat. Kemudian dua orang diantara mereka menjadi sultan di Ternate dan Tidore. Sampai saat ini sad – sad yang berasal dari ranting pohon emas itu masih disimpan di Tanimbar Kei. ****

Oleh tualnews

tualnews.com adalah portal berita di Kepulauan Kei sebagai media publik penyambung suara hati masyarakat. semoga media ini menjadi sarana informasi dan publikasi yang aktual, tajam dan terpercaya