Kategori
Maluku Tenggara

Bupati Ajak Kaum Pria Jadikan Perempuan Kei Sebagai Permaisuri

Langgur Tual News – Bupati Maluku Tenggara, M. Thaher Hanubun mengajak semua Laki – Laki di Kepulauan Kei, agar setiap tanggal 7 September, mengerjakan semua pekerjaan perempuan, sebagai bukti nyata, menjaga harkat dan martabat kaum wanita, bila perlu di hari yang mulia dan bersejarah tesrsebut, Perempuan Kei adalah seorang Permaisuri.

Bupati Malra, M. Thaher Hanubun bersama Ketua Tim Penggerak PKK Malra, Ny Eva Hanubun, yang berpakaian Adat Kei di HUT Nen Dit Sakmas, Sabtu (7/9)

Ajakan ini disampaikan Bupati Hanubun pada peringatan Hari Nen Dit Sakmas, Kabupaten Maluku Tenggara, Sabtu ( 7/9 ) di Lokasi Taman Budaya Makam Nen Dit Sakmas di Ohoi Semawi – Wain.

Bupati Malra yang berbicara dalam Bahasa Kei, di HUT Nen Dit Sakmas, minta Laki – Laki Kei harus memberikan penghormatan kepada Perempuan Kei.

Ajakan Bupati Malra kepada kaum Pria Kei, di HUT Nen Dit Sakmas, Sabtu ( 7/9 )

Baran – ran Evav O, Ler in tanggal Bail be ? ( Laki – Laki Kei hari ini tanggal berapa ? –red ). Tanya Bupati Hanubun  dalam Bahasa Kei yang dijawab tanggal 7 september, Jadi setiap tanggal tujuh bulan sembilan mulai dari Jam 00 malam  ( satu kali dua puluh empat jam ), semua Laki – Laki Kei dari kecil sampai besar harus belajar mengerjakan pekerjaan wanita  seperti mencuci pring, memasak dan membersihkan rumah, agar Permaisuri kita tinggal diam lalu Laki – Laki yang melayani “ Pintah Bupati Malra yang mendapat aplos dan tepukan tangan  dari kaum Perempuan Kei dan semua yang hadir di Lokasi Makam Nen Dit Sakmas.

Bupati Malra, M. Thaer Hanubun dan Wakil Bupati Malra, Ir. Petrus Beruatwarin, M.Si, berharap dengan moment bersejarah ini, nilai – nilai dan filosofi hidup orang Kei yang diamanatkan dalam Hukum Adat Larvul Ngabal, dan cara hidup Nen Dit Sakmas dapat merasuki seluruh gerak kehidupan masyarakat Evav, dimana saja berada.

Bupati & Wabup Malra di HUT Nen Dit Sakmas
Bupati Malra dan Wabup Malra berpakaian Adat Kei ketika menyampaikan sambutan pada HUT Nen Dit Sakmas, Sabtu ( 7/9 )

Untuk diketahui rangkaian acara HUT Nen Dit Sakmas, diawali dengan penjemputan secara adat Kei, Bupati Malra beserta rombongan di pintu masuk Lokasi Makam Nen Dit Sakmas. Tokoh Adat Wain, yang juga penjaga Makam Nen Dit Sakmas, Valentinus Esomar bersama para Tokoh Adat lainya menjemput Bupati Malra dengan upacara adat Kei Tai Taroman dan penyematan Mas  adat Kei sebagai tanda rombongan diterima secara adat oleh para Leluhur Kei.

Usai penjemputan secara adat, Bupati Malra dan Wakil Bupati Malra serta Ketua DPRD Malra diarak dengan tarian panah yang ada adalah tarian khas adat Kei dalam penjemputan para tamu atau undangan yang datang berkunjung di Kepulauan Kei menuju lokasi kegiatan.

Tim Penggerak PKK Kabupaten Malra dengan Pakaian Adat Kei di Hari Nen Dit Sakmas

Ketua Panitia Pelaksana HUT Nen Dit Sakmas, Dra. F. Talaohu dalam laporanya mengaku sebelum kegiatan puncak peringatan hari yang paling bersejarah tersebut, Tim Penggerak PKK Kabupaten Malra melaksanakan berbagai kegiatan diantaranya, Seminar Nen Dit Sakmas dan Napak Tilas Nen Dit Sakmas.

Menurut Talaohu, tema sentral yang diambil dalam pelaksanaan puncak kegiatan ini adalah dengan semangat Nen Dit Sakmas tahun 2019, kita wujudkan Revitalisasi Harkat dan Martabat Perempuan Kei.

Pimpinan OPD Malra dengan pakaian Adat Kei di HUT Nen Dit Sakmas

“ Tema ini bertujuan agar kita membangkitkan kembali tatanan nilai – nilai yang dicetuskan dalam Hukum Adat Larvul Ngabal oleh Nen Dit Sakmas dan menggali serta menemukan kembali jati diri masyarakat Evav, teristimewa dalam menjaga harkat dan martabat Perempuan Evav yang cenderung akan sirna, akibat  terjadi perubahan nilai dan pengaruh arus modernisasi “ Tandas Talaohu.

Sementara Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Malra, Eva E. Hanubun, dalam sambutanya meminta Perempuan Kei agar kembali menemukan jati diri dan menghidupkan kembali akar – akar kebudayaan Kei.

HUT Nen Dit Sakmas, selain dihadiri Bupati dan Wakil Bupati Malra, bersama Tim Penggerak PKK Kabupaten Malra, juga dihadiri Ketua DPRD Malra, S.T. Welerubun, SH bersama Isteri, para Anggota DPRD, Penjabat Sekretaris Daerah, Bernadus Rettob, Forkopimda Malra, Para Rat, Tokoh Agama, Tokoh Adat, Para Ibu – Ibu Ketua dan pengurus Perempuan Malra, kaum Perempuan Kei dari setiap Ohoi, OPD, BUMN/BUMD, instansi vertikal yang ada di Kabupaten Malra.     

  ( team tualnews.com )

Oleh tualnews

tualnews.com adalah portal berita di Kepulauan Kei sebagai media publik penyambung suara hati masyarakat. semoga media ini menjadi sarana informasi dan publikasi yang aktual, tajam dan terpercaya