Kategori
Artikel Anda Artikel Anda

Cerita Rakyat Evav

Te Idar



TE IDAR
Sar tom – tom la bo, lalain la ohoi ain n’dok Ngilngof enhov Ngayub haran i ain ru lelean. Ohoi i naa rawahan waid ne, i n’dok enro nangan odan. Bal rayat naa ohoi i r’vait senang. Ain n’ot ain bok. Te batuan ain meman Te Idar n’dok ohoi i ruhun. Bal rayat ohoi i sal rir suk na te batuan i waid. Nutun leran umat bail r’vatuk beb daran naat te batuan i ni rahan ruhun yalin. Enhov ran susuhut ne luun n’dit –dit i n’yilin beb daran i nutun faa besa. Afaka n’weang vak bo umat ohoi r’ot i waun i n’kai waid. Ti mananat i n’tahang na waid rak. N’waung umat ohoi i kanimun. Ni hongan i tomat rat siu vut siu ain siu. Enhov ran masu-suhun n’kalnear ver ni teten ub – nus vak bo n’tai hadov naa bum ratan. Bum na mraf ma ohoi i enhov  ni sasai ra mnav n’ho bum ran vak bo wear n’ho dat. Ohoi ni wai i n’il rak fo wear laai ain ne ni umat r’il fo uve. Te batuan n’ba lauk ental wai den he fo oan timur.
Naa ni baba ro oan timur Te Idar n’vosak naa hoat ran, vuar Masbait vovan. Te batuan n’dok na na ni senang odan vak bo naan ni kes yang n’var – var i. Naan ni rehen waun tangun i n’vatuk enro tahit. Tangun n’il f makro. Linan, te batuan n’ba sluruk. Tevat n’ro ya naa Letman ruhun i, ni huan n’lek. Ni hua n’lek – lek i n’ot ma tanat na tviak ne wear n’ho dat ma n’ot fo wear matan ain. Te Batuan n’ba sluruk. I ne roro na ental wear vait i waid te batuan i n’il fo vat. Wear na Ngayub enhov Ngilngof lean i meman wear Taihadov. Hir wain Ngil Ohoiru r’famemak ne wear Laai te Wear Ablel. Ne wear naa wai hua n’lek-lek i meman wear Idar norang te batuan meman. Ne makro r’tal-tal te batuan ni tangun i r’fameman fo ngabir. Femehe haran ler i vat n’fawauk Te Idar i hob naa ni wai. ****
Terjemahan Dalam Bahasa Indonesia
TE IDAR
Dahulu kala, terdapat sebuah kampung terletak di antara Ngilngof dan Ngayub sekarang ini. Letak kampung itu bukan di tepi pantai tetapi agak ke dalam hutan. Masyarakat di kampung itu hidup keadaan tentram. Setiap orang berlaku baik kepada sesamanya.  Di tepi kampung itu hiduplah seorang nenek tua. Masyarakat di kampung rupanya tidak menyenangi nenek tua itu. Setiap hari mereka membuang sampah disekitar rumahnya. Dengan hati yang sakit dan linangan air mata nenek tua itu membersihkan sampah tersebut setiap saat. Ia tidak tahu apa yang menyebabkan orang kampung memperlakukanya seperti itu. Lama kelamaan ia tidak tahan lagi. Ia pun menghitung jumlah penduduk kampung itu. Jumlahnya sembilan ratus sembilan puluh sembilan orang. Dengan sedih hati nenek tua itu mengangkat hati kepada nenek moyangnya kemudian dihentakan kakinya ke atas tanah. Tanah pun longsor dan kampung itu berubah menjadi sebuah danau besar dan masyarakatnya berubah menjadi buaya. Nenek tua itu meninggalkan tempat itu menuju ke bagian timur. Dalam perjalananya ke sebelah timur Te Idar tiba di sebuah teluk di kaki Bukit Masbait. Nenek tua itu beristirahat lalu dimaknya bekal yang dibawahnya . Setelah makan, sisa bekalnya seperti kacang hijau dibuangnya ke laut. Kacang hijau itu pun berubah menjadi sejenis ikan. Sesudah itu nenek tua itu melanjutkan perjalananya. Setelah tiba di pinggiran kampung Letman, sisirnya jatuh dan menyebabkan tanah terbelah dan iar terpancar keluar menjadi sebuah mata air. Ia melanjutkan lagi perjalananya, namun tidak jau dari mata air yang baru itu, ia berubah menjadi batu. Danau antara Ngayub dan Ngilngof itu diberi nama Wear Taihadov. Kemudian masyarakat Ngil Ohoiru menamai danau itu menjadi Wear Laai atau Wear Ablel. Mata air ditempat sisirnya jatuh dinamakan Wear Idar sesuai dengan namanya. Jenis ikan yang berasal dari kacang hijau diberi nama Ngabir. Hingga sekarang ini batu yang berbentuk Te Idar itu masih berada di tempatnya. ***

Oleh tualnews

tualnews.com adalah portal berita di Kepulauan Kei sebagai media publik penyambung suara hati masyarakat. semoga media ini menjadi sarana informasi dan publikasi yang aktual, tajam dan terpercaya