Kategori
Hukum Kesehatan Kota Tual Maluku Tenggara Parawisata dan Budaya Pendidikan Politik Seputar Maluku

DPRD dan Pemkot Tual Sepakat Gratiskan Biaya Rapid Test Bagi Mahasiswa

Tual News – Komisi II DPRD Kota Tual, bersama Pemerintah Kota Tual melalui, RSUD Maren dan Dinas Kesehatan Pemkot Tual, Senin ( 10/8/2020 ) menyepakati mengratiskan biaya Rapid Test bagi 1.000 Pelajar dan Mahasiswa, yang berdomisili di Kota Tual, ketika hendak berangkat atau pulang ke daerah asal tempat belajar.

Tual News – Komisi II DPRD Kota Tual, bersama Pemerintah Kota Tual melalui, RSUD Maren dan Dinas Kesehatan Pemkot Tual, Senin ( 10/8/2020 ) menyepakati mengratiskan biaya Rapid Test bagi 1.000  Pelajar dan Mahasiswa, yang berdomisili di Kota Tual, ketika hendak berangkat atau pulang ke daerah asal tempat belajar.

Kesepakatan bersama ini, dituangkan dalam Rapat Dengar Pendapat Bersama ( RDP ), Komisi II DPRD Kota Tual, bersama Direktur RSUD Maren, dr. Herlin  dan Sekretaris Dinkes Kota Tual, Maks Tinggogoy dalam rapat bersama KAMMI.

Direktur RSUD Maren, dr. Herlin  dan Sekretaris Dinkes Kota Tual, Maks Tinggogoy, kepada Komisi II DPRD Kota Tual menyanggupi pembebasan biaya Rapid Test kepada 1.000 pelajar / Mahasiswa, yang berdomisili di Kota Tual, ketika hendak melakukan perjalan keluar daerah.

“ Kami sediakan 1.000 Rapid Test gratis kepada para Pelajar dan Mahasiswa domisili Kota Tual, mereka hanya membayar uang administrasi Rp 31.000,- “ Ungkapnya.

Wakil Ketua Komisi II DPRD Kota Tual, Hasyim Rahayaan, SH ketika dikonfirmasi tualnews.com, di Kantor DPRD Kota Tual, membenarkan RDP yang dilaksanakan bersama RSUD Maren dan Dinkes Kota Tual dalam rangka mengratiskan biaya Rapid Test.

Cegah Covid-19, Cipayung Plus Desak Bupati Malra & Walikota Tual Rapid Test Massal

“ Kalau selama ini biaya Rapid Test, masyarakat harus keluarkan biaya Rp 180.000,- maka kami sepakat  digratiskan biaya Rapid Test bagi 1.000 Pelajar dan Mahasiswa yang hendak berangkat atau pulang ke tempat study  “ Ungkapnya.

Masyarakat Sipil Indonesia Gugat Perpres JKN

Terkait biaya administrasi Surat Keterangan Kesehatan ( Suket ) dll, Ketua Partai Demokrat Kota Tual ini mengaku bersama para wakil rakyat akan memperjuangkan agar jumlah biaya adminisrasi sebesar Rp 31.000 / lembar surat keterangan dll juga harus digratiskan.

“ Kalau kita kalikan biaya administrasi Rp 31.000 x 1.000 pelajar dan mahasiswa yang laksanakan Rapid Test, jumlahnya cukup besar yakni Rp 31 juta, sehingga kami akan berjuang agar harus digratiskan “ Ujar Rahayaan.

Walikota Tual Bicara Terbuka Soal Rapid Test Covid-19

Menurut Rahayaan, kesepakatan bersama ini dibuat, mengingat tuntutan dan aspirasi masyarakat yang berkembang baik secara lisan dan tertulis yang datang dari Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia ( KAMMI ) Kota Tual dan Kabupaten Maluku Tenggara yang mendatangi DPRD Kota Tual minggu kemarin.

“ Kami bersyukur dan beri apresiasi kepada KAMMI yang mengingatkan DPRD Kota Tual, soal keluhan para Pelajar dan Mahasiswa akan biaya Rapid Test yang mahal ditengah pandemik Covid-19 “ Salutnya.

Tinjau Fasilitas RSUD Maren, Kapolres Malra, Dandim dan Walikota Tual Jalani Rapid Test

Wakil Ketua Komisi II DPRD Kota Tual mengakui, selama ini harga biaya Rapid Test di Kota Tual bervariasi antara Rp 150.000 – 200.000-an, per satu buah Rapid Test

“ Bagi para pelajar dan Mahasiswa yang berdomisili Kota Tual harus punya KTP dan Kartu Keluarga baru, dibebaskan dari biaya  Rapid Test “ Katanya. ( TN )

Oleh tualnews

tualnews.com adalah portal berita di Kepulauan Kei sebagai media publik penyambung suara hati masyarakat. semoga media ini menjadi sarana informasi dan publikasi yang aktual, tajam dan terpercaya

Komentar Pembaca