Kategori
Artikel Anda Hukum Hukum dan Kriminal Kesehatan Kota Tual Maluku Tenggara Membangun Ohoi Parawisata dan Budaya Pendidikan Politik Seputar Maluku

Kemana Dana Lahan TPA ?, CV.Farisa Menang Tender Jalan TPA 1,5 M

Tual News – Masyarakat di Kota Tual, Propinsi Maluku masih terus mempertanyakan kemana anggaran pembebasan lahan Tempat Pembuangan Akhir ( TPA ) Kota Tual sejak tahun anggaran 2015/2016. Sementara sesuai data yang diperoleh tualnews.com, pada LPSE Kota Tual, tanggal 24 Agustus 2020, pukul 21.55 WIT, secara resmi LPSE mengumumkan CV. Farisa, yang berkedudukan di BTN – UN Indah sebagai pemenang paket tender pembangunan jalan TPA di Dusun Vatraan, Kota Tual sebesar Rp 1.500.000.000,-.

Tual News – Masyarakat di Kota Tual, Propinsi Maluku masih terus mempertanyakan kemana anggaran pembebasan lahan Tempat Pembuangan Akhir ( TPA ) Kota Tual sejak tahun anggaran 2015/2016. Sementara sesuai data yang diperoleh tualnews.com, pada LPSE Kota Tual, tanggal 24 Agustus 2020, pukul 21.55 WIT, secara resmi LPSE mengumumkan CV. Farisa, yang berkedudukan di BTN – UN Indah sebagai pemenang paket tender pembangunan jalan TPA di Dusun Vatraan, Kota Tual sebesar Rp 1.500.000.000,-.

Berdasarkan hasil Investigasi tualnews.com,  di lokasi TPA Kota Tual, di Dusun Vatraan, TPA tersebut sudah dibangun Pemkot Tual sejak tahun anggaran 2015/2016, namun belum ada biaya pembebasan lahan seluas dua atau tiga hektare kepada para pemilik lahan sampai saat ini.

Lima Tahun Biaya Pelepasan Tanah TPA Kota Tual Mengendap ?

Anggaran pembebasan lahan TPA yang diakomodir masuk APBD Kota Tual sejak 2015/2016 yang nilainya milyaran rupiah, patut dipertanyakan kemana dana itu tersimpan.

CV. Farisa menang tender proyek pembangunan jalan TPA 1,5 Milyar
CV. Farisa menang tender proyek pembangunan jalan TPA 1,5 Milyar

“ Bapak Walikota Tual, Adam Rahayaan, S.Ag, dihadapan warga tahun 2019 lalu, mengaku dana pembebasan lahan TPA Kota Tual sebesar Rp 1,3 milyar, dititip sementara di Pengadilan Negeri ( PN ) Tual, namun setelah dikroschek, anggaran tersebut tidak pernah dititip di PN Tual “ Ungkap Warga Desa Ohoitel kepada tualnews.com, dilokasi TPA.

Rat Magrib Akui Ohoimel Fiditan Adalah Tempat Bersejarah

Sementara itu Rat Magrib, Frans Renfaan ketika dikonfirmasi tualnews.com, di Ohoi Madwaer, Kecamatan Kei – Kecil Barat ( KKB ), Minggu ( 23/8/2020 ), membenarkan kalau terkait lahan TPA Kota Tual, pihaknya beberapah waktu lalu bersama masyarakat turun memasang tanda larangan sasi ( hawear –red ), di lokasi TPA, namun hingga saat ini tidak ada upaya Pemkot Tual dalam menyelesaikan sengketa lahan TPA antar berbagai kelompok masyarakat, hingga saat ini.

Guci Sultan Magrib Tersimpan di Marga Badmas Dusun Vatraan Kota Tual

Untuk diketahui Walikota dan Wakil Walikota Tual saat ini terbelenggu dengan kasus lahan tanah TPA Kota Tual, karena belum ada kepastian hukum terkait pemilik lahan TPA yang berlokasi di Dusun Vatraan, padahal sejak dibangun  sejak tahun 2015/2016, dan sudah dimanfaatkan selama lima tahun, namun belum ada realisasi pembayaran biaya pembebasan lahan tanah TPA.

Balai Sungai Maluku Bangun Proyek 8 M Diatas Situs Sejarah Rat Magrib

Kasus ini sendiri dalam waktu dekat akan segera bergulir di Pengadilan Negeri Tual, apabilah Pemkot Tual tidak segera merealisasikan anggaran pembebasan lahan TPA Kota Tual yang sudah digunakan selama lima tahun. ( TN )

Oleh tualnews

tualnews.com adalah portal berita di Kepulauan Kei sebagai media publik penyambung suara hati masyarakat. semoga media ini menjadi sarana informasi dan publikasi yang aktual, tajam dan terpercaya

Komentar Pembaca